Friday, 16 March 2012

Detik Sakaratul Maut..


8 MAC 2012


Aku menunggu ketibaan bas yang bakal membawaku pulang ke desa halaman. Sungguh aku rindu pada dingin suasana subuh, bau padi seakan menusuk ke rongga hidung. Kerinduan pada desa tercinta sangat mendalam. Rindu pada kicauan burung, rindu pada lukisan alam di Jelapang Padi. Rindu pada insan-insan permata hati....

9 MAC 2012


Akhirnya tepat jam 5pagi, bas berhenti ke destinasi yang ku tunggu, Shahab Perdana. Terasa udara subuh menyegarkan mataku yang kuyu ini. Bertemankan Hasanasiha, aku terasa perjalanan begitu singkat tatkala melayan celotehnya yang kadangkala 'gila-gila' sikit...tapi aku enjoy sahaja, sahabat perlu dirai sebaik mungkin.


     Terbayang nenda yang terlantar di kampung halaman, beliau diserang strok dan mengalami masalah jantung. Saat tiba aku disisinya, hati begitu sayu sekali melihat susuk tubuh yg hanya kelihatan tulang rangka sahaja, tiada lagi seri wajah gembira. Terasa mendung hatiku melihat nenda terbujur tanpa bicara. Bayangan silam saat dibesarkan nenda bermain di ingatan..oh, sayu sekali.


     Malam itu, angin menderu perlahan, terasa suasana turut suram. Di luar rumah kelihatan manusia yang cintakan dunia...berbual kebendaan seolah hidupnya akan kekal selamanya. Ah, aku naik menyampah..
      
    Malam itu juga bermula episod duka, mata kasarku tidak dapat menangkap bayangan Izrail meragut nyawa nenda tercinta. Berlalu pergi rohnya yang damai ke pangkuan ilahi. Lidahku kelu, mataku tak bisa menangis..aku kaku di hadapan jasad nenda.Owh Nabiku, telah kembali seorang umatmu. Oh Tuhanku, Engkau telah memanggil nenda ke pangkuanMu...terimalah dia,ampunilah dosanya.



16 MAC 2012


Hampir seminggu nenda berangkat ke alam barzakh, membawa bekalan amal, sedekah serta doa anak soleh menjadi peneman di alam sana.
     Esok, aku bakal berangkat pulang, sungguh aku masih tidak bersedia. Masih banyak yang ingin aku lakukan di desa halaman...hatiku berat sekali...
     Aku tahu, aku harus ubah mindset aku, baru senang hati nak meneruskan perjuangan di medan ilmu. Baru mekar semangat juang seorang daei..aku perlu katakan " Duhai diri, lakukanlah segala yang kau ingin lakukan semata-mata ingin meraih keredaan Allah...tinggalkanlah dunia kerna ia bakal meninggalkanmu kelak.."...Aku akan berusaha mengubah diriku, pemergian nenek banyak menyedarkanku tentang detik kematian yang bakal menjemput pada bila-bila masa shj...
       Sekali lagi aku terimbas saat nenek menghadapi saat kematiannya, saat itu aku berada hampir di situ cuma sedikit lewat..sungguh, azab sakaratul maut sangat menyakitkan...sungguh, tak terperi kesakitan itu jika hendak dibandingkan dengan kesakitan lain,,,sungguh, manusia itu adalah makhluk yg akn binasa...sungguh, aku juga akn kmbali menghadapNya...sungguh, aku BERTAUBAT dari dosa laluku...ALLAH, TERIMALAH HAMBAMU...



No comments:

Post a Comment