Thursday, 19 April 2012

Duka itu Ubat




Langkahnya diatur longlai menuju ke dewan kuliah.

Kisah duka semalam seolah-olah telah merobek hati wanitanya.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

"Nur !!...Nur..!!!..tungggu..." Nadia memanggilnya dari jauh.

Nadia Amira adalah 'classmate' yang sangat mengambil berat akan dirinya sampaikan kadangkala membuatkan Layyinul rasa segan dan malu. Baginya, dia tidaklah sehebat Nadia dalam tarbiah, dia bukanlah sesolehah Nadia, dia bukanlah mampu menandingi Nadia dalam pelajaran...dia kurang serba-serbi.

"Ah..aku perlu buang jauh perasaan ini, jangan sampai Nadia nampak aku sedih. Ya Allah, kuatkan aku."Monolog Layyinul di dalam hatinya.

Langkahnya mati seketika menunggu Nadia di hujung koridor Bangunan Muhibbah. Lirikan matanya mengikut setiap langkah Nadia, dalam hati dia memuji keayuan sahabatnya itu..Subhanallah...


"Nur...kenapa laju sangat??...penat Nadia nak kejar..dah berpeluh-peluh nie..huhu.."Nadia membuat memek muka seakan merajuk.

"Opss...maaf, Nur ingat nak cepat tadi, jadi memang nak cepatlah..tue yang sebab tak tunggu Nadia.."senyuman diukir semampu boleh. Dalam hati cuba menyembunyikan duka.

"Owh...tak pe lah..nie dah nak sampai kelas pun, jom masuk sama-sama..lagipun, ada benda yang Nadia nak tanya Nur..."Nadia membetulkan tudungnya , sambil mengatur langkah mengiringi Layyinul.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~
Seusai sesi kelas Ulum Quran. Nadia mengajak Nur Layyinul untuk menunaikan soalt Dhuha.


“Ya Allah bahawasanya waktu duha itu waktu duhamu, kecantikan itu ialah kecantikanmu , keindahan itu keindahanmu, kekuatan itu kekuatanmu ,kekuasaan itu kekuasaanmu dan perlindungan itu perlindunganmu “. ” Ya Allah jika rezekiku masih di atas langit , turunkanlah dan jika ada di dalam bumi, keluarkanlah, jika sukar mudahkanlah, jika haram sucikanlah. ,Jika masih jauh dekatkanlah. Berkat waktu duha, keagungan, keindahan, kekuatan dan kekuasaanmu, limpahkanlah kepada kami segala yang telah engkau limpahkan kepada hamba-hambamu yang soleh”

http://nursyirah.files.wordpress.com/2008/04/solat-dhuha-lates.jpg?w=468
  

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~


Sujud terakhir Nur Layyinul terlalu lama, air matanya deras membasahi tikar sajadah. Hatinya terluka, sukar untuk mentafsirkan mengapa dirinya begitu rapuh dalam menahan ujian dan dugaan ilahi sedangkan dia tahu orang yang diuji tidak semestinya dibenci Allah bahkan mungkin Allah ingin menaikkan darjatnya, namun dia tidak mampu untuk bertahan lama, kakinya longgar untuk menampung beratnya derita hati.




Terasa bahunya dipaut oleh seseorang.

"Nur…kenapa?...ada masalah kongsi lah, jangan pendam". Nadia merapatkan tubuh  Nur ke dalam pangkuannya.

"Nur tak tahu macam mana nak cakap Nadia..Nur tak tahu…

Nur bingung sendiri…kenapa terasa orang lain relaks je dengan kehidupan masing-masing sedangkan Nur selalu dilanda masalah…

Hati Nur kadangkala sakit, Nur tertanya mengapa Allah turunkan semua ini..tapi, Nur tahu emosi tak boleh bercampur dalam diri, bimbang syaitan mengambil kesempatan..

Cuma Nur sangsi dengan diri sendiri, mampukah Nur menjadi seperti Nadia…tenang selalu biarpun dilanda masalah..?..tak mampu Nadia..susah.."  

Esakannya membuatkan Nadia turut sama teresak.



"Nur, dengar apa yang Nadia nak katakan nie…

kehidupan ini ada kalanya cerah adakalnya mendung. 

Ada ketikanya kita merasakan bahawa kitalah manusia yang paling beruntung di dunia ini namun ada masanya dunia kita gelap seolah kitalah manusia terakhir yang hidup di dunia ini.

Kita selalu mendengar ungkapan manusia bahawa hidup ini ibarat roda, terkadang kita di atas dan terkadang kita di bawah.

Begitulah kehidupan di dunia yang tidak kekal, tiada nikmat yang kekal dan tiada pula azab yang kekal..Nur.."

Wajah Nur sedikit terangkat, menatap tulusnya wajah sahabat. Bicaranya seperti salju yang membasuh duka hatinya..ya, mengapa selama ini dia tidak berfikir seperti itu. Kini, dia seolah mendapat nafas baru, nafas yang lebih segar untuk meneruskan hidup sebagai seorang hamba.


"Nadia…Nur…sayang Nadia, kata-kata tadi meresap ke hati…subhanallah, Nur lupa hakikat kehidupan tak semuanya indah..Nur lupa bila ujian datang, kita dilatih Ilahi untuk kuat,bukan untuk lemah.."Air matanya dikesat.


Sabda Rasulullah SAW:

Alangkah hebatnya kehidupan seorang mukmin. Seluruh hidupnya adalah ganjaran kebaikan. Sekiranya dirinya memperolehi nikmat, dia bersyukur lalu ia menjadi kebaikan untuk dirinya. Sekiranya dirinya ditimpa musibah, dia bersabar lalu ia menjadi kebaikan untuknya.
(Hadith riwayat Muslim - no.7692)


1- Surah Yunus - ayat 12:

Dan apabila seseorang manusia ditimpa kesusahan, merayulah ia kepada Kami (dalam segala keadaan), sama ada ia sedang berbaring atau duduk ataupun berdiri; dan manakala Kami hapuskan kesusahan itu daripadanya, ia terus membawa cara lamanya seolah-olah dia tidak pernah merayu kepada Kami memohon agar dihapuskan sebarang kesusahan yang menimpanya.Demikianlah diperelokkan pada pandangan
orang-orang yang melampau apa yang mereka lakukan.



Demikianlah secebis kisah yang ingin dikongsi, nilai ukhwah, nilai kehambaan…ambillah iktibar dari kisah benar di atas Cuma wataknya sahaja diolah sedikit…Syabab Az-Zahra.















No comments:

Post a Comment